[Nepal] with Love

Sejujurnya saya hampir menangis ketika pesawat kami lepas landas meninggalkan Kuala Lumpur menuju Kathmandu. Impian selama bertahun – tahun itu akan menjadi kenyataan, berkunjung ke Nepal.

day four of the trip to

Sejak SMA dan ketagihan naik gunung saya sudah mempunyai impian untuk berkunjung ke Nepal. Saat itu tentu mendaki Everest tujuannya. Sampai – sampai saya dan beberapa teman kuliah pernah berencana membuat tabungan bersama : ONE, alias Ongkos Naik Everest. Sayangnya impian itu tidak pernah terlaksana, sibuk kuliah, sibuk TA, cari kerja, menikah, punya anak dan lama – kelamaan impian itu bergeser dari tujuan awal : Sampai kaki Everest aja udah seneng banget deh.

Akhir tahun 2007 saya mendapat sebuah kartu pos dari Mario, teman baik saya semasa kuliah yang sedang berada di Nepal untuk mendaki Gunung Kala Patthar. Tulisannya singkat saja : kapan – kapan kita ke Everest ya !

Ah ya, tenang saja, impian itu masih ada.

Oktober 2015

Secara impulsif kami memutuskan untuk pergi ke Nepal di awal November, alasannya sederhana : ada waktu untuk bepergian di awal November selama 10 hari. Walaupun sebenarnya Cici tetap harus ponteng sekolah 5 hari, sisanya memang libur karena Deepavali Festive Break (teachers are not allowed to read my blog haha).

1 bulan persiapan saja dan alhamdulillah lancar, kami sudah kembali lagi dengan selamat dan saat ini Cici sedang ujian term pertama xixi. Semangat Cici.

Airlines

Saat ini ada beberapa pilihan maskapai penerbangan dengan direct flight dari KL ke Kathmandu. Sayangnya dari Jakarta memang belum ada, tetap harus mampir ke KL dulu. Air Asia, Malaysia Airline dan Malindo Air. Jadwal penerbangannya 1x sehari, keberangkatan sore hari dari Kuala Lumpur.

Kami memilih naik Malindo Air, tiketnya paling murah dari 3 pilihan yang ada, bonus free bagasi 30 kg per orang, free 1x meal plus snack dan jam keberangkatannya paling awal, pukul 2:30 sore dari KLIA 2 dan tiba di Nepal pukul 5 sore (perbedaan waktu KL dan Nepal adalah 2 jam 15 menit). Tiket per orang untuk return trip ~ RM 1,000. Sejauh ini kami suka sekali Malindo Air, tiketnya selalu paling murah dengan fasilitas yang jauh lebih baik dari kompetitornya sesama budget airlines. Very recommended.

Visa

Pemegang paspor hijau Indonesia perlu visa untuk memasuki Nepal. Tetapi cukup visa on arrival (VOA) saja, senang sekali kan. Dari beberapa blog yang saya baca semua menyatakan sangat mudah mengurus VOA di Nepal. Cukup dengan memperlihatkan paspor asli, mengisi form imigrasi (tersedia di Bandara Kathmandu), mengisi form permohonan visa (1 lembar saja dan sangat simple, sebaiknya di isi dari rumah dan formulirnya bisa didownload disini), menyiapkan pas foto dengan background putih/terang berukuran 4×6.

Biaya pembuatan visa bervariasi sesuai lama kunjungan, USD 25 untuk 15 hari, USD 40 untuk 30 hari dan USD 100 untuk 90 hari. Siapkan uang dalam USD atau GBP, SGD dan beberapa mata uang lainnya. Anehnya Nepali Rupee tidak termasuk, apalagi Indonesian Rupiah.

Sesuai saran dari travel agent kami, kami membuat permohonan visa di Kedutaan Nepal di Kuala Lumpur. Alasannya sederhana, antrian pemohon VOA biasanya sangat panjang, daripada menunggu lama di bandara lebih baik membuat di KL saja. Masuk akal juga sih, apalagi November adalah peak season di Nepal.

Akhirnya kami membuat visa di Kuala Lumpur, beberapa hari sebelum berangkat. Proses pembuatan visa di Kedutaan Nepal sangat mudah, syarat yang diperlukan sama dengan VOA dan visa siap dalam 2 hari kerja. Pembayaran dilakukan dalam Ringgit Malaysia dan ternyata bebas biaya untuk anak – anak.

IMG_6801

Nepal visa yang sangat sederhana, bebas biaya untuk anak – anak dan tanggal berlaku visa dimulai dari tanggal kedatangan

Percaya tidak percaya, kantor Kedutaan Nepal di KL sangat sederhana dan tampaknya mereka sibuk sekali, jadi pastikan untuk datang lebih awal karena antriannya panjang.

Alamat Kedutaan Nepal di Kuala Lumpur

Wisma Paradise (Level 1, 3 and 9)
No. 63 Jalan Ampang,  50450 Kuala Lumpur, Malaysia

Info lengkap mengenai proses pembuatan visa Nepal di Kuala Lumpur bisa dilihat disini.

NRP or USD

Mata uang Nepal adalah Nepalese Rupee, kurs saat ini kurang lebih IDR 125 untuk 1 NRP. Beberapa teman yang pernah ke Nepal menyarankan untuk membawa USD saja karena di banyak tempat mereka menerima USD sebagai alat pembayaran (walaupun nantinya kembaliannya dalam NRP).

Tetapi mengingat kurs RM yang jeblok sekali dengan USD kami memilih untuk tidak menukar uang di KL. Kami melakukan penarikan uang (NRP) dengan ATM di Kathmandu dan Pokhara, terbukti lebih efektif karena nilai tukarnya lebih bagus dan biaya untuk setiap penarikan uang hanya 500 NRP saja per transaksi. ATM sangat mudah ditemukan, jadi ngga usah khawatir.

Satu pelajaran penting adalah segera tukarkan sisa NRP sebelum meninggalkan Nepal. Di hari terakhir kami tidak sempat menukarkan sisa uang dan akhirnya berencana menukarkannya di KL. Ternyata sampai saat ini kami belum menemukan money changer yang bersedia menerima NRP, aneh juga ya.

Ini mungkin petunjuk, kami disuruh ke Nepal lagi haha.

Living Cost

Extremely cheap, pantas saja Nepal bagaikan surga untuk orang – orang yang bermata uang USD atau GBP atau Euro dan lainnya. Biaya hidup di Nepal sangat murah.

Ketika kami datang Nepal sedang mengalami krisis bahan bakar karena India memberhentikan supply minyak ke Nepal. Di banyak tempat kita bisa melihat antrian mobil yang akan mengisi bahan bakar. Supply gas untuk memasak pun terbatas, kalaupun ada harganya sangat mahal.

Guide kami bercerita bahwa saat ini harga 1 liter bensin mencapai NRP 500,000 dibandingkan dengan harga biasa sekitar NRP 100,000. Naik 5 kali lipat. Tetapi para pemilik kendaraan umum memilih tidak menaikkan harga, mereka memilih untuk membawa lebih banyak penumpang dalam 1x jalan. Tidak heran kalau kita bisa melihat bis umum yang sangat penuh dan banyak orang duduk di atas atap.

DSC00017

Mba – Mba manis pun rela duduk di atap bis

Food

Kami lupa mencari informasi mengenai halal food sebelum berangkat. Untungnya ga mati gaya, kami tetap survive dengan mengandalkan vegetarian fried rice, vegetarian chow min, tuna momo, cheese pizza, gurung bread, berbagai macam olahan telur dan yang pasti Dal Bhat with Rice, 24 hours power.

Tidak terlalu susah karena di semua rumah makan selalu ada vegetarian menu. Sewaktu trekking di Annapurna malah lebih mudah, segala jenis daging (ayam, sapi ataupun babi) dilarang untuk dibawa apalagi dimakan. Alhamdulillah, In Sha Allah makanan yang kami makan halal ya.

DSC00164

vegetarian tuna cheese pizza, enak bangettt, pilihan dinner Cici di Chhomrong

Ada beberapa halal restaurant yang direkomendasikan di beberapa forum, sepertinya layak dicoba untuk kunjungan berikutnya :

Anatolia Restaurant – JP Marg, Thamel, Kathmandu

Neerralla – Uber Marg, Thamel, Kathmandu

Al Madina – Opposite Dolphin Guest House, behind Thamel Masjid, Kathmandu

Indonesian food ? Ngga nemu sama sekali. Sepertinya ini peluang bisnis yang menarik, membuka rumah makan Indonesia di Kathmandu.

After a week we were craving of food, Indonesian food. Membayangkan makan mie bakso di gunung aja udah bikin bahagia. Apalagi nemu kapau di Annapurna.

People and Culture

Orang Nepal itu baik, dan baik – baik banget. Ramah dan sepertinya mereka sangat tulus, baik orang di kota maupun di pedesaan. Menyenangkan.

Ucapkan Namaste sambil menangkupkan kedua tangan di dada, sedikit menunduk, ucapan salam dan doa untuk orang lain.

DSC00111

baru kenal 5 menit Cici diajarin main karambol, dan Cici menang

Malaysian ?

No, we are Indonesian. Bosen sebenernya haha. Ngga cuma di Nepal, sepertinya dimana-mana kami selalu dikira orang Malaysia. Mungkin karena mereka lebih banyak kedatangan turis orang Malaysia kali ya, sehingga semua orang berwajah Melayu (apalagi perempuannya berkerudung) akan selalu dituduh orang Malaysia.

Ayo orang Indonesia yang rajin jalan – jalan ya, biar kitapun dikenal dunia.

Lucunya ternyata banyak juga kami bertemu dengan orang Nepal yang pernah bekerja di Malaysia dan pandai berbahasa Melayu. Hari pertama trekking dan kamipun dikagetkan dengan sapaan temennya supir jeep : “Sejuk ya kat sini ?” kaget banget, ngga jauh – jauh ketemunya orang yang bisa bahasa Melayu juga. Padahal sebelumnya saya dan Helmy asik ngomongin supir jeep yang parah banget cara nyetirnya. Haha sorry sorry ye Bang.

Ngomong – ngomong tentang Nepali, saya memang banyak menemukan orang Nepal bekerja di Malaysia. Bahkan security di apartemen kamipun kebanyakan orang Nepal. Saat trekking saya sempat ngobrol juga dengan salah seorang Guide yang pernah bekerja di Malaysia selama 7 tahun.

Setelah merantau sekian lama dia memilih pulang, for good. “I love Nepal, my beloved country” katanya, “but I also love Malaysia, the weather is always nice“. Duh panas betol kat sini Bang.

Communication

English is widely spoken, jangan khawatir. Mulai dari supir taxi, pemilik restaurant, pedagang, ibu – ibu sampai anak kecil di Kimrong Village pandai berbahasa Inggris. Indonesia rasanya tertinggal untuk hal ini. Selama di Nepal kami tidak menemukan kesulitan berkomunikasi. Bisa dibilang Nepal memang sangat siap untuk pariwisata.

Indonesia, kenapa kau hapuskan pelajaran bahasa Inggris di sekolah dasar ? Rasanya hanya Tuhan yang tahu kenapa.

Oke, mungkin sekian dulu. Kalau diteruskan masih bisa panjang sekali hehe. Bersambung ke tulisan berikutnya ya.

 

Advertisements

26 thoughts on “[Nepal] with Love

    • amin, semoga bisa cepat tercapai ya. Kami juga pengen bisa kesana lagi.

      Kebetulan kami pergi ke Annapurna (sebelah barat Kathmandu), bukan area yang terkena gempa, disini baik – baik aja.

      Kondisi paling parah di daerah Langtang, sebelah timur Kathmandu, nah kalau yang ini saya kurang tahu kondisinya.

      Kathmandu kena gempa walau tidak begitu parah, bekasnya nyaris tidak kelihatan. Hotel kami di Kathmandu juga sedang direnovasi karena gempa. Tapi overall semua baik – baik saja

  1. Wah tambah pengen ke Nepal😱 Saya gak doyan mendaki gunung tapi kalo bisa nyampe ke kakinya Everest mah udah mantap lah😝 Saya juga sering dikira WN negara lain, seringnya Thailand dan Filipina.. Ayo orang Indonesia giatkan jalan-jalan menjelajah dunia..!😃 Makasih loh udah berbagi info yg sangat berguna ini👍🏼😊

    • Ayo Mba Emmy ke Nepal, ngga musti naik gunung kok, banyak juga tempat lain yang menarik.

      Kaki Everest, kalau di base campnya aja udah 5000 an meter lho Mba, trekking 2 mingguan haha.

      Betulll, mari menjelajah dunia agar Indonesia lebih dikenal lagi

  2. Selamat ya May, nyampe Nepal. Ga bilang2 ih, kalo tau dikenalin sama temen baik di Kathmandu. Aku pingin ke Nepal, tapi ga kepingin-kepingin banget, abis dingin, hihi. Aku teh kalo kedinginan gampang cranky.

    • Dit, aku ga berani cerita – cerita sebelum berangkat hehe. Bisi ga jadi pergi, makanya ga banyak yang tahu.

      Nepal kalau musimnya pas enak Dit, kemarin kita alhamdulillah cuaca bagus, walaupun 2 hari sempet kena hujan salju.

      Kita suka banget Nepal, kayanya pensiun di Pokhara enak, buka rumah makan Indonesia :). Kathmandu terlalu penuh, banyak polusi.

      • Hihi, iya suka degdegan ya kalo menyongsong mimpi teh. Aku mah sukanya yang panas pisan, jadi rencana pensiun teh di Semarang atau yang sarupaning pepantaian :DDD

      • Iya pingin banget ke Labuan Bajo, tapi belom kesampean uy. Sekarang mah jauuuh hihi.. Kayaknya kalo pensiun mau beli kapal aja terus keliling pantai. Gapapalah, mimpi mah ga bayar ini 😉

  3. May, aku simpen nih tulisanmu. Informatif. Eh, aku email aja deh kamu kalo ada yang pingin ditanya2 tentang Nepal *haha kesannya bakalan kesana dalam waktu dekat.
    Aku dulu cita2 banget ke Nepal. Pernah daftar travel agen. Ga tau ya kenapa ga jadi, trus lupa. Nah, pas nonton film Everest, niatnya muncul lagi. Tapi kata suamiku, nyampe kaki gunungnya aja kayaknya kamu musti sujud syukur haha. Aku ada sinusitis, ga kuat dingin yang ekstrim, pembuluh darah robek.
    Kenapa November peak seasonnya?
    Teman sekelasku disini dari nepal satu orang. Dia jago banget bahasa Indonesia. Katanya dulu kerja di Malaysia punya banyak teman orang Indonesia :))

    • Boleh Den, mudah-mudahan ada waktu dan kesempatan bisa ke Nepal ya. Ngga musti naik gunung, safari di Chitwan juga oke kayanya, atau explore kota-kotanya juga menarik.

      Peak season di Nepal di bulan April-Mei atau Oktober – November, karena ini akhir dari monsoon season, cuaca relatif paling stabil, jarang hujan, jadi kalau mau naik gunung atau trekking disarankan di bulan – bulan tadi.

      Desember – Maret adalah winter season, dinginnya katanya kebangetan.

      Juni – September monsoon, banyak hujan.

      Orang Nepal baik – baik ya Mba, mirip orang Indonesia, kita baik juga kan haha

  4. Pingback: Nepal (2) : At Glance | three of us

  5. Trus aku juga ikutan Nangis. Entah kenapa ya, keinginan naik suatu gunung tertentu itu selalu bawa perasaan tersendiri. Sekarang dah tua, kena Himalaya utara India dengan oksigen tipis dah rasanya ngos ngosan. Entahlah, keinginan untuk naik ‘mabak Anna’ juga mulai pupus.

    Hehehe, bener bosen banget, dimana mana dikira orang melesia. Lelah 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s