Berburu Gudeg di Yogya

Jalan – jalan ala kami sekeluarga identik dengan wisata kuliner, rasanya lebih rela tidur di hotel murah asalkan bisa makan dengan layak.ย Kunjungan kami ke Yogyakarta bulan Desember 2016 lalu menjadi saksi nyata, safari makan Gudeg 3x dalam waktu 24 jam saja. Studi banding ceritanya ๐Ÿ™‚

Gudeg Pawon

Sudah diniatkan sejak lama, pokoknya kalau ke Yogya harus nyoba Gudeg Pawon. Rasa penasaran ini makin menjadi – jadi setiap membaca tulisan atau menonton liputan tentang Gudeg Pawon, kok ada ya orang ngebela-belain ngantri trus makan tengah malem, di dalam dapur lagi.

Tetapi itulah keunikan Gudeg Pawon yang membuatnya berbeda. Sesuai namanya, Gudeg Pawon disajikan di dapur (pawon = dapur dalam bahasa Jawa), dapur betulan lengkap dengan tungku kayu untuk memasak. Tempat makannya ya di dalam dapur juga, plus tambahan beberapa bangku dan meja sederhana di halaman rumah. Selain itu Gudeg Pawon hanya buka di malam hari, saat kebanyakan penjual Gudeg lainnya mungkin sudah beristirahat. Bu Prapto Widarso – sang perintis Gudeg Pawon sejak 1958 rupanya pandai membaca peluang.

Hampir semua review yang saya baca menceritakan kelezatan gudeg yang mak nyus, apalagi konon pemilik warungnya sangat ramah. Makin penasaran aja dengan si Gudeg Pawon ini kan.

Processed with Snapseed.

Gudeg Pawon, lebih baik datang awal sebelum pukul 10

Malam itu kami tiba di Gudeg Pawon pukul 9:30 malam. Antriannya tidak terlaluย ramai, pintu rumah masih tertutup dan kami menunggu di bangku luar sambil memesan minuman dari warung sebelah.

FullSizeRender_6.jpg

antri masuk pawon

Tepat pukul 9:45ย ย pintu rumah dibuka, satu-persatu kami antri masuk. Suasana dapur yang menyenangkan memang. Gudeg, opor ayam, krecek semua masih berada di dalam pancinya masing-masing. Ada Bapak dan Ibu yangย melayani pesanan kami, mencatatnya di secarik kertas dan menghitung harga. Dua porsi gudeg komplit dengan 1 ayam dan 1 telur plus es teh manis dan es jeruk , 70 k.

Processed with Snapseed.

pawon alias dapur di Gudeg Pawon

FullSizeRender_3.jpg

menunggu giliran

Selesai membayar kami kembali keluar dan makan di halaman. Gudeg ala Pawon adalah gudeg basah, rasanya sedikit asin – berbeda dengan gudeg kering ala Wijilan yang kering dan cenderung manis. Krecek dan ayam opornya menurut kami kurang pas, dan mungkin kami kurang beruntung, malam itu ayamnya belum matang. Overallย sajiannya kurang pas dengan selera kami. Ditambah lagi kok ya ngga ada pemilik warung yang konon ramah itu. Mungkin malam itu mereka sedang sangat sibuk, di sisi lain rumah tampak rombongan wisata yang baru datang dengan bis, VIP karena Gudeg langsung disajikan di meja, ndak jadi Gudeg Pawon lagi dong ๐Ÿ™‚

Processed with Snapseed.

Gudeg Pawon

Gudeg Pawon – Jalan Janturan 36-38, Warungboto, Yogyakarta. Buka setiap hari mulai pukul 22:00 s/d habis. Cocok untuk penyuka Gudeg basah dengan rasa yang gurih cenderung asin.

Gudeg Pincuk Mbok Sadem

Sampai di mobil kami mulai berfikir untuk mencoba gudeg yang lain gara-gara Gudeg Pawon yang kurang memuaskan hati.

“Ayo kita coba Mbok Sadem!”. Berbekal waze kami bergerak ke Jalan HOS Cokroaminoto. Jalanan Yogya pukul 11 malam sudah lengang, semoga saja masih kebagian Mbok Sadem.

FullSizeRender_7.jpg

lesehan di Gudeg Pincuk Mbok Sadem

Warung Mbok Sadem kecil saja, di pinggir jalan dengan bangunan semi permanent yang sederhana. Ciri khas gudeg beliau adalah gudeg basah yang disajikan dengan areh kental, mlekoh, dan rasanya juga gurih, hampir ngga ada manisnya. Saya lumayan suka dengan gudeg ini, walaupun kreceknya kurang pedas dan warnanya ngga menyala. Kurang sip kalau ngga pedas kan.

Processed with Snapseed.

Gudeg Pincuk Mbok Sadem

Gudeg Mbok Sadem dinamakan gudeg pincuk karena memang disajikan dengan pincuk dari daun pisang. Porsinya sedikit, jadi jangan ragu-ragu nambah. Apalagi duduknya lesehan, cocok buat nongkrong agak lama.

Oiya, jangan lupa coba es tape-nya, enak dan seger

Gudeg Pincuk Mbok Sadem – Jl.HOS Cokroaminoto, utara SMA1. Buka setiap hari mulai pukul 21:30 s/d habis. Gudeg basah dengan areh kental mlekoh, cocok buat nongkrong lesehan (kalau ngga penuh ya).

Gudeg Yu Djum

Dua kali makan gudeg dalam semalam ternyata ga bikin bosan ๐Ÿ˜€ . Sehabis sarapan keesokan harinya saya melontarkan usul untuk berkunjung ke Yu Djum, gudeg terkenal di Wijilan itu. Tetep aja ada rasa penasaran mau makan gudeg yang manis, terakhir kali ke Yu Djum sepertinya bertahun yang lalu, sampai lupa kapan, mungkin tahun 2007.

Sehabis muter-muter di Bringharjo kami menuju Wijilan. Belum terlalu ramai karena memang belum jam-nya makan siang. Ternyata ada dua warung Yu Djum, dan diantara deretan tukang Gudeg Wijilan ya memang gudeg beliau ini yang paling rame.

Kami masuk ke rumah makan Yu Djum yang besar, tempatnya cukup nyaman, dengan buku menu plus blek kerupuk ๐Ÿ˜€

Processed with Snapseed.

Gudeg Yu Djum

Satu piring gudeg komplit dengan ayam telur krecek sukses menjadi menu brunch kami. Rasa-rasanya memang ini gudeg yang paling pas di hati. Manis tapi ga terlalu manis, ayamnya empuk, kreceknya pedes, penutup yang pas untuk wisata kuliner kami di Yogya. Ternyata muter-muter nyari gudeg ya baliknya ke Yu Djum juga.

Gudeg Yu Djum – Wijilan. Gudeg kering manis, tapi ga terlalu manis.ย 

Perut kenyang hati senang, maksud hati sudah tercapai haha. Gudeg kering atau gudeg basah, manis atau gurih sebetulnya sama saja toh. Kalau kamu lebih suka yang mana ?

img_6263

Gudeg Yu May #pomacikitchen ๐Ÿ™‚

 

 

Advertisements

39 thoughts on “Berburu Gudeg di Yogya

    • eh iya tadi udah kepikiran mau nulis Gudeg di Bandung, eh kelupaan. Itu enak Dit, aku nyebutnya Gudeg mahal, jaman mahasiswa dulu berasa mahal banget

      Gudeg pinggir jalan depan ITB dan Gasibu juga lumayan, ga tau tuh sekarang berapa seporsinya, tapi dulu sering beli gudegnya aja trus masak nasi di KMPA ๐Ÿ˜€

  1. Wahh banyak banget yah ternyata gudeg di Jogja (yaiyalah), saya sendiri yg org Jogja blm pernah makan di tempat2 itu hehehehe parah banget deh, tapi emang saya ada langganan gudeg deket rumah dan suka ama gudeg Sagan ama gudeg Song Tjie karena dua2nya ga terlalu manis. Kata temen saya klo suka pedes, ada juga gudeg mercon ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ

    • Hi Mba Aggy, sebenernya semua gudeg di Yogya enak – enak kok ya ๐Ÿ™‚
      Kata suamiku Gudeg Manggar yang di Bantul juga enak banget, belum pernah nyobain nih.
      Mudah-mudahan bisa ke Yogya lagi dan nyoba yang mercon ah

  2. Aku lebih suka gudeg yang tinggal beli, ga masak sendiri hahaha. Dulu ga terlalu suka gudeg, jadi meskipun pas kerja sering ditugaskan ke Jogja, males aja gitu makan gudeg. Tapi pas bareng suami, demi memperkenalkan khasanah kuliner Indonesia (tsaah!๐Ÿ˜…), akhirnya mampirlah makan gudeg di warung belakang kraton. Namanya Gudeg Wijilan Bu Lies. Eh kok ternyata rasanya pas dilidahku, ga terlalu manis. Pindah Belanda, kok mendadak aku jadi suka gudeg. Akhirnya dengan perjuangan, masak gudeg sendiri beserta printilannya yg segambreng (kecuali krecek karena ga punya). Ribetnya minta ampun, makannya ga sampai setengah jam haha! Makanya mending beli kalau ada pilihan beli (bisa sih beli di restoran, tapi mahal. Sesekali gpp, kalau sering2 tongpes๐Ÿ˜…)

    • haha iya Den, masak gudeg lama banget, bulan Mei kemarin sempat jualan gudeg waktu ada acara di KL sini, laris manis tapi ya buatnya cape banget, ampe ga tidur 2 malam nyiapin printilan, ngaduk – ngaduk gudeg biar ga gosong ๐Ÿ˜€

      coba masak pakai slow cooker Den, buat gudegnya, enak ga musti ngaduk-ngaduk kaya masak pakai kompor, cita-cita nih pengen beli slow cooker gede biar bisa masak buat jualan

      disini juga ga ada krecek, ada yang ala Padang tapi mentah – males gorengnya, akhirnya bawa dari Indonesia kalau pas mudik

      di sana berapa harga gudeg Den ?

      • Ada syarat dari suami, katanya mau dibeliin slow cooker kalau aku mau buka kateringan. Walah, kateringan di Den Haag dan sekitarnya sudah buanyaakk banget, aku kok disuruh buka haha. Males, semua pada buka katering siapa yg beli ntar (hihihi alesan ๐Ÿ˜…). Terakhir beli gudeg lengkap kap (sampai ada kreceknya segala) dan porsinya buanyak (saking banyaknya kami beli satu porsi buat berdua kenyang banget) โ‚ฌ13.5. Itu gudeg enak banget memang. Kalo aku makan sendiri, bisa untuk 3 kali makan saking banyaknya haha. Tapi cita2ku memang suatu saat punya restoran sendiri. Entah kapan, nabung mimpi dulu haha.

      • Ga papa Den, coba dulu aja cateringan kecil-kecil, cari menu yang unik yang jarang ada. Di KL sini juga “ga rame” sebenernya kalau mau buka cateringan, wong dimana-mana ada yang jual Ayam Penyet, Bakso dll. Cuman yang gudeg ini memang belum pernah nemu, makanya suamiku bilang jualan gudeg aja
        13.5 lumayan ya, tapi kalau porsi banyak ok lah, puas makannya hehe.

        Aku juga nabung mimpi punya restoran sama hotel Den, toss ah, semoga bisa tercapai cita-cita kita ๐Ÿ˜€

    • ah seriusan Mba..padahal ada lho yang gurihnya. Kalau yang belum tahu biasanya nyangka gudeg itu manis banget, padahal sebenernya ngga, kan ada temennya krecek yang pedes ๐Ÿ™‚
      sehat-sehat kan Mba ? semoga lancar sampai lahiran ya ๐Ÿ˜‰

      • iya krn saya belum pernah nyoba yg dipikiran saya pasti manis banget nih gudegnya, dari warnanya dh kelihatan, ternyata gak ya,hehe
        alhamdulillah sehat, terima kasih ya doanya ๐Ÿ˜‰

  3. favorit saya gudeg yu djum, rasa paling pas… pas manis, gurih, pedesnya.. tapi ya itu, muahal haha.. kalo ada yg rasanya sama n harganya lebih murce saya “lari” ke warung yg lain haha.. makasih reviewnya ๐Ÿ˜‰

  4. Wkwkwkw 3 kali makan gudeg dalam sehari ๐Ÿ˜€ wkwkwk bisaaa aja ya kamu Mbak ๐Ÿ˜€ Aku sukanya gudeg mercon sih, dulu di deket kampusku ada yang jual dan emang pedes banget ๐Ÿ˜€ wkwk

    • Bukan sehari 24 jam lho, 12 jam aja ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. Jarang-jarang ke Yogya soalnya, jadi dirapel sekalian jatahnya.

      Penasaran ni sama Gudeg Mercon, InshaAllah nanti dicoba

      • Iya ._. gilaaak sih itu. 12 jam, 3 kali gudeg ๐Ÿ˜€ wkwk kamu kereen ๐Ÿ˜€ hihi main main Jogja lagi sini Mbak ๐Ÿ˜€ heheh

        Syiiip deh mbak ๐Ÿ˜€

  5. Kalau fav keluarga kami gudeg Sagan, masuk kategori gudeg basah. Tempatnya memang tidak eksotik krn lebih menyerupai resto, tapi merasa pas saja dengan rasa gurihnya. Belakangan kami sudah nggak pernah kesana lagi tapi pesen online via go food. Heheheee….
    Untuk gudeg kering, kesukaan mertua itu gudeg bu Amat, di sebuah gang kecil di dekat pintu gerbang Kantor Kepatihan (Gubernuran DIY) dr arah Jl Mataram. Gudeg ini buka pagi. Kami lebih suka gudeg basah sih tapi kalau dibelikan gudeg kering ini sama mertua ya habis juga heheee….
    Tips, gudeg kering itu paling lezat tempelangan (dibungkus satuan / per porsi pakai daun). Semacam nasi bungkus gitu.
    Anyway, kata mertua, gudeg wijilan itu masaknya di barek. Disitu cuma jualinnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s